Sunday, 21 June 2015

Pengertian Lengkap Tentang Narasi

komunikasi-efektiSuatu karangan yang menyajikan sebuah cerita berupa serangkaian peristiwa yang disusun dengan urutan waktu atau kronologis adalah karangan narasi. Karangan ini sendiri bertujuan untuk menghibur para pembacanya melalui cerita Untuk membuat narasi anda harus mengetahui dasar dalam membuat narasi. Berikut adalah dasar bagaimana membuat cerita atau karangan narasi pendek (cerpen)

Sebuah karangan dapat dikatakan sebagai narasi jika memiliki ciri-ciri :

1. Isi karangan narasi berupa sebuah cerita, atau peristiwa tertentu.

2. Cerita atau peristiwa yang disampaikan memiliki urutan waktu yang jelas dari tahap awal hingga akhir.

3. Menampilkan suatu peristiwa atau konflik di dalam cerita.

4. Memiliki unsur-unsur berupa latar, setting, tema, karakter, dan lain-lain.

Bagian-bagian alur cerpen terdiri atas :

1. Pemaparan atau pendahuluan

2. Perumitan

3. Konflik

4. Klimaks

5. Penyelesaian

Langkah menulis cerpen :

1) Menentukan tema atau amanat

2) Membuat synopsis atau cerita singkat

3) Mengembangkan synopsis menjadi cerpen, dengan cara sebagai berikut :

- Menguraikan latar

- Menyajikan peristiwa-peristiwa pendahuluan

- Menyisipkan dialog-dialog

- Menampakkan karakter-karakter

Menuju ke perumitan- konflik-klimaks-penyelesaian

Ada beberapa jenis karangan narasi :

1. Narasi informatif

Narasi informatif adalah narasi yang memiliki sasaran penyampaian informasi secara tepat tentang suatu peristiwa dengan tujuan memperluas pengetahuan orang tentang kisah seseorang.

2. Narasi ekspositorik

Narasi ekspositorik adalah narasi yang memiliki sasaran penyampaian informasi secara tepat tentang suatu peristiwa dengan tujuan memperluas pengetahuan orang tentang kisah seseorang. Dalam narasi ekspositorik, penulis menceritakan suatu peristiwa berdasarkan data yang sebenarnya. Pelaku yang ditonjolkan biasanya, satu orang. Pelaku diceritakan mulai dari kecil sampai saat ini atau sampai terakhir dalam kehidupannya. Karangan narasi ini diwarnai oleh eksposisi, maka ketentuan eksposisi juga berlaku pada penulisan narasi ekspositprik. Ketentuan ini berkaitan dengan penggunaan bahasa yang logis, berdasarkan fakta yang ada, tidak memasukan unsursugestif atau bersifat objektif.

3. Narasi artistik

Narasi artistik adalah narasi yang berusaha untuk memberikan suatu maksud tertentu, menyampaikan suatu amanat terselubung kepada para pembaca atau pendengar sehingga tampak seolah-olah melihat. Ketentuan ini berkaitan dengan penggunaan bahasa yang logis, berdasarkan fakta yang ada, tidak memasukan unsur sugestif atau bersifat objektif.

4. Narasi sugestif

Narasi sugestif adalah narasi yang berusaha untuk memberikan suatu maksud tertentu, menyampaikan suatu amanat terselubung kepada para pembaca atau pendengar sehingga tampak seolah-olah melihat.

0 comments:

Post a Comment

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Copyright © 2016. Educational Top Studies Files - All Rights Reserved B-Seo Versi 5 by Blog Bamz